Comscore Tracker

Sejarah Kesultanan Banten dan Syiar Islam di Tanah Jawara

Islam sudah menjadi pilar pendirian Kesultanan Banten

Serang, IDN Times - Di Tanah Jawara, ada beberapa kerajaan yang pernah berdiri dan berkuasa. Salah satu yang besar adalah Kesultanan Banten.

Kerajaan atau Kesultanan Banten merupakan sebuah kerajaan yang berhasil berdiri di Tatar Pasundan yang wilayahnya kini menjadi Provinsi Banten. Kerajaan Islam ini berdiri sejak 1526 dengan Surosowan, Banten Lama, Kota Serang sebagai ibu kotanya.

Pendirian kerajaan yang berada di Banten ini berawal dari Kesultanan Cirebon dan Kesultanan Demak yang memperluas pengaruhnya. Perluasan tersebut berlangsung hingga ke kawasan pesisir barat Pulau Jawa, dan kemudian menaklukkan beberapa kawasan pelabuhan.

Untuk mengantisipasi terealisasinya perjanjian antara Kerajaan Sunda dan Portugis, Kesultanan Banten menggunakan pelabuhan tersebut sebagai kawasan perdagangan dan pertahanan. Kerajaan Banten berhasil berdiri sendiri berkat peran dari Maulana Hasanuddin (Putra Sunan Gunung Jati) yang menaklukkan kedua kerajaan tersebut).

Seperti sejarahnya? Simak yuk penjelasan di bawah ini yang disarikan dari berbagai sumber.

1. Kesultanan Banten dan syiar Islam

Sejarah Kesultanan Banten dan Syiar Islam di Tanah JawaraPeta wilayah Kesultanan Banten (Wikimedia.org/Gunawan Kartapranata)

Pada mulanya, masyarakat Banten telah dipengaruhi oleh Kerajaan Tarumanegara, Sriwijaya, dan Sunda yang membawa keyakinan Hindu-Budha. Akan tetapi, setelah Banten menjadi kerajaan sendiri, Sunan Gunung Jati bersama putranya, yaitu Maulana Hasanuddin, menyebarkan agama Islam secara intensif.

Penyebaran agama Islam dilakukan dengan menyebarkan dakwah, dan Islam sudah menjadi pilar pendirian kerajaan atau Kesultanan Banten. Para ulama berperan penting dalam kehidupan masyarakat, kemudian tarekat maupun tasawuf dan debus juga mulai berkembang di daerah Banten.

Baca Juga: Serba-Serbi Informasi tentang Sejarah Banten

2. Kesultanan dengan penduduk multi-etnis

Sejarah Kesultanan Banten dan Syiar Islam di Tanah JawaraWikimedia.org/François Valentijn

Meski Kesultanan Banten didominasi oleh masyarakat beragama Islam, namun toleransi umat beragamanya berkembang dengan baik. Komunitas tertentu tetap bisa membangun sarana peribadatan mereka seperti membangun klenteng (1673).

Kesultanan Banten termasuk sebagai kerajaan dengan penduduk multi-etnis, karena penduduknya berasal dari Jawa, Sunda, hingga Makassar, Bugis, dan Bali. Berdasarkan sensus VOC pada tahun 1673, keseluruhan penduduk dari kewarganegaraan apapun termasuk anak-anak, perempuan, dan lansia, berjumlah 150.000 orang.

3. Perekonomian dan kejayaan Kesultanan Banten

Sejarah Kesultanan Banten dan Syiar Islam di Tanah JawaraKesultanan Banten (Wikimedia.org/Steven Adriaan Buddingh (1811-1869))

Untuk perekonomian di Banten, daerah pesisir perekonomian masyarakat ditopang kegiatan perdagangan, sedangkan daerah pedalaman adalah pertanian. Sebelum pertanian mulai dikembangkan pada tahun 1667, Penduduk pedalaman mengandalkan bidang perladangan, sesuai penafsiran naskah Sanghyang Siksakanda ng Karesian.

Pertanian akhirnya menjadi sumber ekonomi Banten setelah dibuatnya pengairan besar untuk mengembangkan pertanian. Sumber pertanian yang ada saat itu adalah sawah, serta perkebunan kelapa dan tebu, dengan total petani sebanyak 30.000 orang.

Kesultanan Banten sendiri mencapai puncak kejayaan di bawah kepemimpinan  Sultan Ageng Tirtayasa.

Baca Juga: 3 Pahlawan Nasional dari Banten, Ada Ageng Tirtayasa

4. Kejayaan Kesultanan Banten diyakini berada di bawa tampuk pimpinan Sultan Ageng Tirtayasa

Sejarah Kesultanan Banten dan Syiar Islam di Tanah JawaraSultan Ageng Tirtayasa (Alchetron)

Dalam pemerintahan Kerajaan Banten, Khadi memiliki peran penting, karena bertanggung jawab dalam menyelesaikan sengketa rakyat di pengadilan agama. Selain itu, Khadi jika berperan dalam menegakan hukum Islam, seperti Hudud.

Setelah resmi menjadi kerajaan mandiri, penguasa Banten menggunakan gelar sultan, sedangkan untuk lingkaran istana menggunakan pangeran.

Gelar mangkubumi, syahbandar, Khadi, dan patih berperan dalam administrasi pemerintahan, dan ada kaum ulama, jawara, dan pamong praja. Pusat pemerintahan Banten berada di (sungai) Ci Banten dan Ci Karangantu, dan rancangan Kota Banten dipengaruhi konsep Hindu-Budha.

Pemimpin pertama Kesultanan Banten pada tahun 1552-1570 adalah Sultan Maulana Hasanuddin, dan kemudian dilanjutkan Sultan Maulana Yusuf tahun 1570-1585.

Kejayaan Kesultanan Banten diyakini berada di bawa tampuk pimpinan Sultan Ageng Tirtayasa (1651 - 1683).

Pemerintahan Kesultanan Banten berlangsung hingga tahun 1813, dan pada 1809-1813, akhir kejayaan Kesultanan Banten dipimpin Sultan Maulana Muhammad Shafiuddin. Setelah dihapuskan Belanda, Kesultanan Banten diwariskan pada Pangeran Surya Kumala pada tahun 1832-1888 dan tiga orang lainnya.

pada tahun 2016 Kesultanan Banten kembali dihidupkan dengan pengangkatan Sultan Banten ke-18, yakni Sultan Syarif Muhammad ash-Shafiuddin. Adapun dasar Ketetapan Pengadilan Agama Serang nomor 0316/PDT.P/2016/PA.SRG tanggal 22 September 2016 tentang Penetapan Ahli Waris.

5. Peninggalan dan warisan Kesultanan Banten

Sejarah Kesultanan Banten dan Syiar Islam di Tanah JawaraMasjid Agung Kesultanan Banten (ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman)

Setelah dibubarkan Belanda, Banten telah menjadi kawasan kolonialisasi dengan masyarakat yang menjadi kumpulan etnik tersendiri. Kumpulan etnik masyarakat tersebut terjadi berkat perpaduan antar-etnis yang pernah ada di kejayaan Kesultanan Banten.

Selain itu, sejumlah bangunan peninggalan Kesultanan Banten masih bisa dilihat hingga kini. Salah satunya adalah Masjid Agung Kesultanan Banten di Kasemen, Serang.

Itulah beberapa informasi yang perlu kamu ketahui tentang Kerajaan/Kesultanan Banten, mulai dari awal berdirinya hingga warisan sejarahnya. Semoga bikin kamu lebih paham bagaimana perjalanan dari kerajaan yang ada di Provinsi Banten ini.

Topic:

  • Ita Lismawati F Malau

Berita Terkini Lainnya