Comscore Tracker

Ritual Kawalu, Lockdown ala Suku Baduy

Warga Suku Baduy Dalam bahkan tak boleh meninggalkan kampung

Lebak, IDN TimesLockdown menjadi pilihan beberapa negara untuk menghadang penyebaran wabah COVID-19. Virus corona baru memang "bergerak" begitu cepat. Dalam hitungan hari, korban COVID-19 berjatuhan dalam jumlah eksponensial. 

Indonesia pun melirik cara ini dalam menghadang penyebaran wabah COVID-19--meskipun dengan nama berbeda dan penerapan yang lebih longgar. Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), begitu istilah yang disetujui Presiden Joko "Jokowi" Widodo pada 31 Maret lalu.  

Namun jauh sebelum itu, sebuah komunitas suku di lembah Kanekes bernama Baduy sudah lebih dulu "mengarantina" kampung. Suku Baduy menjalani "karantina" ala mereka melalui ritual adat Bulan Kawalu.

Tata cara penerapan ritual itu sendiri mirip dengan lockdown yang diterapkan di berbagai negara. Hanya saja mereka tak ada unsur aparat penegak hukum dalam mempertegas pelaksanaannya.

Dalam menjalankannya, mereka sangat menaati aturan di ritual Kawalu, karena berpedoman akan kena musibah, karma, dan tulah jika melanggar.

Baca Juga: [BREAKING] Jokowi Berlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar

Baca Juga: Benarkah Ada Upaya Meng-Islam-kan Suku Baduy?

1. Kawalu bertujuan untuk menghindari marabahaya dan mendatangkan keberkahan

Ritual Kawalu, Lockdown ala Suku BaduyIDN Times/AshariAR

Berdasarkan banyak literatur dan pengalaman jurnalis IDN Times yang melakukan reportase ke desa adat Baduy, ritual Kawalu di Baduy sendiri berdasarkan kesepakatan tangtu tilu (pemimpin keagamaan) dan Kepala Desa Kanekes. Ritual ini berlangsung dari tanggal 25 Februari hingga 30 Mei 2020 atau 1 Kawalu Tembey - 1 Safar menurut kalender Baduy.

Tahun ini suku adat Baduy sudah mulai menutup pintu bagi kunjungan orang luar sejak pertengahan Januari.

Kawalu merupakan ritual rutin tahunan di mana masyarakat Baduy menutup diri dari wisatawan atau pendatang. Ritual Kawalu tersebut akan berlangsung hingga tiga bahkan empat bulan. Suku Baduy percaya bahwa cara isolasi melalui ritual ini akan menjauhkan mereka dari marabahaya dan akan mendatangkan keberkahan.

Seperti diceritakan salah seorang suku adat Baduy bernama Mursyid. Warga suku Baduy luar itu mengatakan bahwa pelaksanaan Kawalu sendiri seperti puasa Ramadan di agama Islam.

"Baduy masih bulan kawalu, dari pertengahan Januari akhir Mei sudah selesai. Nanti di (bulan) Juni (melakukan ritual) Seba Baduy," kata Mursyid ketika dihubungi IDN Times, Kamis (9/4).

"Nanti selesai Kawalu, biasanya Seba Baduy, penyerahan hasil bumi ke gubernur dan bupati," sambungnya.

2. Jalani Ritual Kawalu, Suku Baduy Dalam bahkan tak boleh keluar kampung

Ritual Kawalu, Lockdown ala Suku BaduyIDN Times/Muhamad Iqbal

Mursyid mengungkap bahwa Suku Baduy Dalam sangat ketat dalam melaksanakan Ritual Kawalu. "Bahkan mereka tak boleh keluar kampung Baduy, dalam sama sekali," kata Mursyid.

Mursyid menuturkan, pengunjung atau orang luar sudah tidak boleh masuk ke pemukiman Suku Baduy di Desa Kanekes, termasuk ke pemukiman Suku Baduy Luar. 

3. Ada wabah COVID-19, suku Baduy semakin mengisolasi diri

Ritual Kawalu, Lockdown ala Suku BaduyIDN Times/Muhamad Iqbal

Mursyid mengaku sedikit tahu bahwa di luar desanya, ada penyakit menular yang menyerang, yaitu COVID-19. "Ngadenge (sudah mendengar) cerita-cerita mah," kata Mursyid.

Mursyid mengatakan, sejak wabah itu merebak, Pemerintah Lebak sudah lakukan sosialisasi dan semakin mengetatkan penjagaan di pintu masuk suku desa Suku Baduy. "Tapi, (warga) di kampung mah sehat," kata Mursyid.

4. Di masa pandemi COVID-19, permintaan madu dan jahe Baduy meningkat

Ritual Kawalu, Lockdown ala Suku BaduyPerempuan Baduy (IDN Times/Muhamad Iqbal)

Mursyid mempunyai usaha penjualan hasil bumi dan kerajinan khas Suku Baduy, termasuk madu dan jahe. Dia mengaku, permintaan madu dan jahe dari Baduy meningkat drastis setelah wabah COVID-19 merebak.

Namun karena ada masih melaksanakan Ritual Kawalu,  Mursyid tak bisa langsung mengantarkan pesanan seperti biasanya dia ke wilayah Jabodetabek.

"Masih jualan madu, jahe dikirim pake JNE, diambil sama kurir ketemu (di) perbatasan kampung, buat dianterin (ke pembeli). Permintaan orang beli madu makin banyak, jahe merah juga banyak," kata Mursyid.

Seperti diketahui, Suku Baduy merupakan suku yang dikenal mandiri dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari, termasuk pangan. Meski melakukan isolasi selama Ritual Kawalu, suku Baduy tak pernah kekurangan bahan makanan karena biasanya mereka sudah menyetok banyak di lumbung-lumbung padi mereka dan hasil kebun mereka.

Selain itu, mereka pun diharuskan oleh peraturan adat untuk saling membantu jika tetangga mereka kekurangan bahan pangan.

Pelajaran berharga ya untuk kita guys di tengah pembatasan aktivitas warga karena wabah COVID-19. 

Baca Juga: Ada Ritual Adat Kawalu, Kunjungan ke Baduy Ditutup 3 Bulan

Topic:

  • Ita Lismawati F Malau

Berita Terkini Lainnya