Comscore Tracker

Pemprov Batalkan Kuota untuk Siswa, Anggota DPRD: Harus Komitmen Dong

Pemprov Banten sudah berjanji loh~

Serang, IDN Times - Anggota Komisi V DPRD Provinsi Banten Furtasan Ali Yusuf meminta Pemerintah daerah berkomitmen dengan janji untuk memberikan bantuan kuota internet siswa SMA/SMK selama mengikuti belajar secara online.

Semenjak wabah virus corona atau COVID-19 mulai penyebar ke berbagai daerah di Indonesia, pemerintah memutuskan kegiatan di sekolah untuk memutus mata rantai penularan.

"Harus komitmen dong dan jelas bantu masyarakat agar belajar daring bisa terselenggara dengan baik," kata Furtasan saat dikonfirmasi, Jumat (18/9/2020).

Baca Juga: Pemprov Banten Batal Berikan Bantuan Kuota Internet Siswa, Kenapa?

1. Menyiapkan infrastruktur jaringan internet di daerah luring

Pemprov Batalkan Kuota untuk Siswa, Anggota DPRD: Harus Komitmen DongIlustrasi (IDN Times/Dini suciatiningrum)

Selain untuk segera menunaikan janji program bantuan kuota internet, Furtasan pun meminta pemerintah daerah berkordinasi dengan pihak provider untuk memasang perangkat jaringan internet di daerah luar jaringan (Luring) seperti di daerah pegunungan mengingat pandemik COVID-19 belum bisa dipastikan kapan berakhir.

"Termasuk jaringan. kuota ada, tapi infrastruktur (jaringan) di gunung belum ada. Di samping penuhi kuota, tapi infrastruktur juga harus dibangun," katanya.

2. Anggaran bantuan kuota internet siswa sebesar Rp11 miliar batal disalurkan

Pemprov Batalkan Kuota untuk Siswa, Anggota DPRD: Harus Komitmen DongPelajar di Kelurahan Jati Rahayu manfaatkan wifi gratis untuk belajar online di aula kelurahan Jati Rahayu, Pondok Gede, Bekasi (IDN Times/Dini suciatiningrum)

Pemprov Banten batal menyalurkan bantuan kuota internet kepada siswa SMA/SMK setelah usulan dalam APBD Perubahan senilai Rp11 miliar yang dianggarkan melalui mekanisme dana utang dari pemerintah pusat. Namun, PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) selaku BUMN Kementerian Keuangan (Kemenkeu) yang memberikan pinjaman tidak menyetujui.

"Karena kan dana pinjaman pusat yang senilai Rp4 triliun lebih itu, hanya diproyeksikan untuk pemulihan ekonomi," katanya.

3. Kuota menjadi kebutuhan penting saat siswa belajar daring

Pemprov Batalkan Kuota untuk Siswa, Anggota DPRD: Harus Komitmen DongPriyo Handoko mengajak anaknya yang masih duduk kelas dua sekolah dasar saat beraktivitas mengatur lalu lintas, agar selalu dapat membimbingnya selama melakukan kegiatan belajar di rumah. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho

Semenjak awal pandemik COVID-19, Pemrov Banten telah mencanangkan bantuan kuota internet untuk para siswa selama menjalankan belajar daring, karena adanya keluhan dari orangtua siswa terkait kemampuan membeli kuota internet di tengah pembatasan aktivitas sosial.

Kuota internet menjadi hal penting bagi kesuksesan program pembelajaran jarak jauh atau PJJ.

Baca Juga: 7 Potret Haru Anak-anak di Pelosok Negeri Belajar Saat Pandemik

Topic:

  • Khaerul Anwar
  • Ita Lismawati F Malau

Berita Terkini Lainnya