Comscore Tracker

Menunggu Kabar Bebas Jueni, Malah Datang Kabar Duka 

Jueni tewas dalam kebakaran Lapas Tangerang

Serang, IDN Times - Rahmawati dan keluarga sempat berharap bisa berkumpul dengan Jueni ketika ada petugas Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IA Tangerang survei, beberapa waktu lalu. Jueni alias Juwen Bin Karna yang merupakan napi kasus narkotika itu segera bebas dari penjara. 

"Perkiraan tahun depan, 2022 (Jueni bebas). Kalau masalah bulan belum ditentuin," kata Rahmawati yang juga adik Jueni, Kamis (9/9/2021).

Tapi, semua asa itu buyar. Kebakaran hebat melanda Lapas Kelas IA Tangerang pada Rabu dini hari (8/9/2021). Jueni yang merupakan warga Kamoung Batu Karut, Desa Padasuka, Kecamatan Baros, Kabupaten Serang itu turut menjadi korban tewas. 

Baca Juga: Potret Rangkaian Bunga dan Doa untuk Korban Kebakaran Lapas Tangerang

1. Menunggu kabar Jueni bebas, malah datang kabar duka

Menunggu Kabar Bebas Jueni, Malah Datang Kabar Duka Keluarga korban kebakaran lapas berjalan menuju bus untuk diberangkatkan ke RS Polri Kramat Jati di Lapas Kelas I Tangerang, Kota Tangerang, Banten, Rabu (8/9/2021). (ANTARA FOTO/Fauzan)

Rahmawati menjelaskan, kakaknya divonis 13 tahun bui pada 2014 karena tersangkut kasus narkotika. Setelah pengajuan bebas bersyarat diterima oleh Kementerian Hukum dan HAM, Jueni seharusnya bisa menghirup udara bebas pada tahun 2022.

"Tadinya kita sudah mau nyiapin acara penyambutan gitu (kebebasan Jueni). Bentar lagi, (Jueni) sudah mau bebas kan," katanya.

Alih-alih mendapat kabar kebebasan Jueni, keluarga malah menerima kabar buruk. Jueni turut menjadi korban tewas dalam kebakaran Lapas Kelas IA Tangerang.

Keluarga, kata Rahmawati, sempat tidak percaya bahwa Jueni menjadi salah satu korban dalam tragedi kebakaran di Blok C 2 tersebut. 

2. Keluarga dapat kabar soal kebakaran lapas justru dari Facebook, bukan dari pemerintah

Menunggu Kabar Bebas Jueni, Malah Datang Kabar Duka Foto suasana Blok C2 pascakebakaran di Lapas Dewasa Klas 1 Tangerang, Tangerang, Banten, Rabu (8/9/2021). ANTARA FOTO/Handout/Bal.

Dia juga mengaku tidak mendapat informasi mengenai kebakaran lapas dan kondisi kakaknya dari pengelola lapas maupun dari pemerintah. Dia tahu kakaknya menjadi salah satu korban justru dari sosial media Facebook.

Sang ibu kemudian langsung berangkat ke Lapas Tangerang begitu mendapat kabar kebakaran. Dia ingin memastikan bagaimana nasib Jueni.

"Ternyata bener kakak saya jadi korban. Lalu (keluarga) diarahkan ke RS Polri Kramat Jati, Jakarta," katanya.

3. Keluarga sedang menunggu hasil tes DNA karena jenazah korban sulit dikenali

Menunggu Kabar Bebas Jueni, Malah Datang Kabar Duka Petugas menurunkan kantong jenazah korban kebakaran lapas di RSUD Kabupaten Tangerang, Tangerang, Banten, Rabu (8/9/2021). (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal)

Kendati demikian, pihak keluarga mengaku sudah ikhlas menerima kepergian Jueni dengan cara yang tragis.

Keluarga, kata Rahmawati, sedang menunggu hasil tes DNA Jueni dari pihak RS Kramat. Jenazah Jueni kemungkinan sudah tidak bisa dikenali.

"Kabar dimakamkan dimana, belum ada lagi. (Kami) menunggu informasi, takut salah orang," katanya.

Baca Juga: Upi: Anak Saya Tadi Malam Masih Telepon, Minta Pulsa

Topic:

  • Ita Lismawati F Malau

Berita Terkini Lainnya