Comscore Tracker

BOR Rendah Tapi Warga Kesulitan Cari ICU COVID-19 di Kota Tangerang 

Dinkes: minim dokter spesialis jadi problem utamanya 

Kota Tangerang, IDN Times - Warga Tangerang berinisial E mengeluhkan sulitnya mencari ruang Intensif Unit Care (ICU) saat mertuanya dinyatakan positif COVID-19 dengan penyakit bawaan (komorbid) penyakit jantung.

"Bapak mertua saya meninggal, saat cari ICU buat dia soalnya ada sakit jantung," kata E, kepada wartawan, Selasa (22/2/2022).

E menyebut dia dan keluarga sudah berusaha mencari ke segala rumah sakit besar yang ada di Kota Tangerang, baik swasta maupun milik daerah, namun hampir semua rumah sakit menyebut ICU miliknya penuh, di tengah klaim Pemerintah Kota Tangerang bahwa keterisian rawat inap dan ICU COVID-19 rendah.

Baca Juga: Kasus Harian COVID-19 di Kabupaten Tangerang Terus Menurun

1. Dinkes: kendalanya bukan di ruang ICU, tapi minimnya dokter spesialis

BOR Rendah Tapi Warga Kesulitan Cari ICU COVID-19 di Kota Tangerang Tempat tidur ICU Jerman sudah mulai hampir penuh karena lonjakan infeksi COVID-19. Ilustrasi (pexels.com/Andrea Piacquadio)

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang, Dini Anggraeni menyebut, fasilitas kesehatan di Kota Tangerang kini tengah menghadapi kendala kurangnya dokter spesialis. Meskipun ICU COVID-19 di beberapa rumah sakit kosong, kata dia, pengelola namun tak berani menerima pasien bergejala komorbid lantaran kekurangan tenaga dokter spesialis.

"Karena bicara ruang ICU kan bukan hanya ruangan, tapi juga peralatan kesehatan, kesiapan obat-obatan dan yang terpenting adalah dokter spesialis yang menangani seorang yang dinyatakan COVID-19 dan punya komorbid," kata Dini.

2. Dokter spesialis sulit dicari

BOR Rendah Tapi Warga Kesulitan Cari ICU COVID-19 di Kota Tangerang Ilustrasi Dokter Gigi di Tengah Pandemik COVID-19 (IDN Times/Irfan Fathurohman)

Kata Dini, sebuah rumah sakit mungkin saja punya ruangan ICU untuk merawat pasien COVID-19, namun kadang fasilitas dan dokter spesialis suatu penyakit yang kadang tidak ada sehingga ketika ada pasien yang datang maka rumah sakit tersebut tidak bisa menanganinya.

"Kalau memang tidak ada dokter spesialis jantung maka pasien tersebut harus dirujuk ke rumah sakit yang punya fasilitas ruangan COVID-19, peralatan dan dokter spesialis jantung untuk menerima pasiennya. Kalau tidak, rumah sakit pasti tidak berani karena kalau sudah masuk ruang ICU kan berkaitan dengan nyawa," lanjutnya.

3. Dinkes akan koordinasi terus soal keterisian RS

BOR Rendah Tapi Warga Kesulitan Cari ICU COVID-19 di Kota Tangerang Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Dini Anggraeni (Antaranews)

Dini mengatakan, pihaknya berupaya untuk berkoordinasi dengan pemerintah daerah dan juga rumah sakit yang ada di Kota Tangerang untuk terus memberikan update data ruangan perawatan termasuk ruangan ICU bagi pasien COVID-19.

Dimana langkah ini diharapkan akan bisa membantu masyarakat yang butuh informasi ketersediaan ruang perawatan bagi pasien COVID-19.

"Maka saya sudah minta setiap rumah sakit mengupdate ketersediaan ruangannya termasuk fasilitas dan tenaga dokter spesialis untuk memberikan informasi masyarakat," kata dia.

Baca Juga: Kadinkes: 80 Persen Kasus Omicron di Banten dari Transmisi Lokal

Topic:

  • Ita Lismawati F Malau

Berita Terkini Lainnya