Comscore Tracker

Tambang Liar Biang Kerok Banjir Lebak, Penjual Merkuri Ikut Diburu

Ditemukan dua toko penjual merkuri ilegal

Banten, IDN Times - Dampak bencana banjir bandang dan longsor di Kabupaten Lebak meluas. Setelah pertambangan liar diduga menjadi penyebab bencana tersebut, kini penjual merkuri ilegal, bahan kimia dalam pengolahan emas, di Lebak diburu polisi.

Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) bersama pihak kepolisian telah menemukan toko penjual merkuri ilegal di Kabupaten Lebak.

1. Temuan sudah ditindak polisi

Tambang Liar Biang Kerok Banjir Lebak, Penjual Merkuri Ikut Diburu(Dok. IDN Times/Istimewa)

Kepala Disperindag Provinsi Banten Babar Suharso berdasarkan hasil pantauan ada dua toko penjual merkuri ilegal di Kabupaten Lebak untuk pengolahan emas.

"Dua toko penjual (merkuri ilegal) itu sudah ditangani Polres Lebak," kata Babar Suharso saat dikonfirmasi, Selasa (14/1).

Baca Juga: Tambang Liar Diduga Penyebab Banjir dan Longsor di Lebak Disegel

2. Merkuri untuk bahan pertambangan dilarang

Tambang Liar Biang Kerok Banjir Lebak, Penjual Merkuri Ikut DiburuLubang bekas galian tambang batu bara ilegal di Waduk Samboja. Sumber: BWS Kalimantan III

Disampaikan Babar, penggunaan bahan merkuri untuk kegiatan pertambangan telah dilarang di Indonesia karena merkuri termasuk bahan berbahaya dan beracun. Toko penjual merkuri harus memiliki izin khusus peredaran.

"Iya kategori bahan berbahaya dan beracun seperti formalin, borax. Setahu saya ancaman (yang melanggar) 4 tahun penjara atau denda Rp5 miliar," katanya.

3. Para gurandil juga mendapatkan merkuri dari Sukabumi

Tambang Liar Biang Kerok Banjir Lebak, Penjual Merkuri Ikut DiburuDok.istimewa

Tidak hanya dari Kabupaten Lebak, menurut Babar, para penambang emas liar di sekitar Kawasan Taman Nasional Gunung Salak bisa memperoleh bahan kimia berbahaya itu dari Sukabumi, Provinsi Jawa Barat.

"Selain bekerjasama dengan aparat hukum setempat dalam penegakannya, juga bekerjasama dengan Polda Jawa Barat sebagai upaya preventif," katanya.

Simak berita menarik IDN Times lainnya lewat aplikasi. Download di sini 

 

Baca Juga: Perbaikan Infrastruktur Pasca Bencana Banjir di Lebak Rp34 Miliar

Topic:

  • Umi Kalsum

Berita Terkini Lainnya