Comscore Tracker

Abaikan Corona, Warga Tetap Serbu Wisata Religi Banten Lama 

Mayoritas tidak mematuhi protokol kesehatan

Serang, IDN Times - Wisata religi Banten Lama tetap ramai dipadati pengunjung, meski sudah dilakukan penutupan oleh Pemerintah Provinsi Banten. Penutupan tersebut dilakukan untuk mencegah penyebaran penyebaran virus corona atau COVID-19.

Kendati demikian, hari ketiga Lebaran, Selasa (26/5) warga tetap menyerbu kawasan wisata religi Banten Lama untuk berziarah ke makam Sultan Maulana Hasanudin, Kasemen, Kota Serang.

Baca Juga: [LINIMASA] Banten Melawan COVID-19 di Jilid 3

1. Pengunjung masuk melalui jalur tikus

Abaikan Corona, Warga Tetap Serbu  Wisata Religi Banten Lama IDN Times/Khaerul Anwar

Ratusan pengunjung  itu masuk ke kawasan penziarahan melalui jalur tikus. Mereka masuk melewati pintu masuk belakang tepatnya di pondok pesantren Maulana Hasanudin.

Meski oleh petugas peziarah disarankan untuk menggunakan masker, namun tidak sedikit mereka yang datang tanpa menggunakan masker dan tidak mematuhi protokol kesehatan terkait menjaga jarak aman.

Salah satu pengunjung dari Kota Serang, Roni mengaku mengajak keluarga untuk berziarah karena tradisi ziarah merupakan salah satu tradisi rutin pasca-lebaran yang sulit ditinggalkan meski situasi pandemik.

"Ini kan kebiasaan kita rutin kalau sebulum dan sesudah bulan ramadhan selalu ziarah ke Banten," kata Roni kepada awak media di Banten Lama, Kecamatan Kasemen, Kota Serang.

2. Ditarik iuran parkir Rp5 ribu

Abaikan Corona, Warga Tetap Serbu  Wisata Religi Banten Lama IDN Times/Khaerul Anwar

Setiap peziarah oleh oknum juru parkir diwajibkan membayar uang parkir sebesar Rp5 ribu per kendaraan roda dua. Tarif parkir tersebut diluar aturan Perda yang sudah ditentukan Dinas Perhubungan, Kota Serang yang mewajibkan menarik iuran parkir hanya Rp1 ribu.

"Kendaraan kita diarahkan parkir pada di areal Tanggul, dekat taman Surosowan karena di KPW sudah ditutup," katanya.

Baca Juga: Wali Kota: Tangerang Bersiap Jalani New Normal

3. Petugas kewalahan menghalau pengunjung dan praktik parkir liar

Abaikan Corona, Warga Tetap Serbu  Wisata Religi Banten Lama IDN Times/Khaerul Anwar

Pihak kepolisian mengaku kewalahan menghadapi banyaknya pengunjung yang masuk ke kawasan wisata religi tersebut. Meski tujuan wisata sudah ditutup, warga setempat memanfaatkan gang untuk menampung kendaraan peziarah di masa pandemi COVID-19.

Akhirnya, pihaknya hanya mampu mengimbau agar masyarakat mematuhi aturan yang ada, terutama untuk tetap melaksanakan protokol kesehatan dengan menggunakan masker dan menjaga jarak.

"Kalau tempat parkir utama sudah ditutup di KPW dan Sukadiri kita tapi masyarakat tidak patuh dia bikin tempat parkir lain," kata Kapolsek Kasemen AKP Much Cueb saat dikonfirmasi.

Baca Juga: [LINIMASA] Wabah COVID-19 Hantui Warga Banten

Topic:

  • Khaerul Anwar
  • Ita Lismawati F Malau

Berita Terkini Lainnya